Pada hari Pendidikan Nasional ini, marilah kita secara istimewa bersyukur kepada Tuhan yang telah memberikan nikmat kemerdekaan, termasuk untuk mengenyam pendidikan. Marilah kita bersyukur dan berterima kasih kepada para pahlawan pendidikan yang telah merintis pendidikan di Indonesia dan para pejuang di masa kini yang senantiasa gigih mengusahakan terciptanya pendidikan yang berkualitas dan dapat dinikmati oleh semua anggota masyarakat secara merata., Pendidikan yang baik merupakan senjata untuk merebut peluang lapangan kerja yang jumlahnya semakin sedikit. Seperti diketahui bahwa setiap tahun jumlah lulusan sarjana terus bertambah dan tidak sebanding dengan jumlah lapangan kerja baru yang tercipta. Bagi dunia kerja, ini menggembirakan karena memberikan pilihan lebih banyak untuk mendapatkan tenaga kerja yang berkualitas. Namun di sisi lain, kondisi ini akan menyebabkan terjadinya pertarungan perebutan pekerjaan yang terbatas itu. Mereka yang mengantongi ijazah dari pendidikan yang baik dan memiliki keterampilan yang istimewa tentulah menjadi pemenang., Masalahnya, mendapatkan pendidikan yang baik di negeri ini tidak bisa diperoleh setiap orang secara gampang. Untuk mengantarkan anak mendapatkan ijazah SMA saja, masih banyak orang tua yang kesulitan biaya, apalagi ijazah sarjana. Tidak dapat dimungkiri bahwa biaya pendidikan saat ini masih tergolong mahal. Meski sudah ada sekolah gratis, itu bukan berarti murah. Di luar uang SPP dan buku yang ditanggung pemerintah melalui dana BOS, biaya yang dikeluarkan tidaklah sedikit. Sementara untuk pendidikan tinggi, orang tua harus merogoh kocek lebih dalam. Akibatnya, banyak lulusan SMA harus menguburimpiannya untuk menjadi sarjana dan terpaksa terjun ke dunia kerja dengan pilihan yang sangat sempit. Tidak jarang pula di antara mereka ada yang belum siap terjun ke dunia kerja karena belum memiliki keterampilan., Pendidikan yang baik sebenarnya tidak selalu identik dengan pendidikan yang tinggi, pendidikan yang mahal, atau pendidikan yang jauh di seberang benua. Pendidikan yang baik tidak semata-mata dilihat dari ijazah, gelar, atau nama besar lembaga pendidikan, tetapi lebih pada kompetensi atau keterampilan yang dikuasai. Maka dari itu, hal yang tidak kalah penting untuk diperhatikan adalah cara memilih pendidikan yang benar-benar memberikan keterampilan yang siap pakai. Hal ini diperlukan untuk menyiapkan diri kita secara fisik, mental, dan keterampilan untuk menghadapi masa depan yang penuh rintangan., Pendidikan kewirausahaan merupakan salah satu pendidikan yang perlu diberikan di bangku sekolah menengah. Dengan memiliki pengetahuan dasar-dasar berwirausaha, mereka yang tidak mampu mengenyam pendidikan tinggi dapat berkiprah dengan jiwa kewirausahaan yang dimiliki. Sudah banyak bukti menunjukkan para wirausaha muda yang tidak bergelar sarjana sukses menjalankan bisnisnya dengan omset yang tidak sedikit. Salah satu contohnya adalah Fitriyanto, pemilik PT Vitechindo Perkasa. Ia sukses menjadi produsen perawatan mobil merek Autofit. Produknya dipasok ke bengkel resmi milik agen tunggal pemegang merek (ATPM) besar, seperti , dan , dengan omzet 8 miliar rupiah per tahun. Mereka yang tidak bersekolah tinggi tetapi mencapai kesuksesan yang besar tersebut berarti telah mempersiapkan diri sejak awal untuk menghadapi hari mendatang., Sayangnya, masih ada saja pihak yang tidak menyadari arti penting pendidikan kewirausahaan tersebut. Belum semua sekolah memasukkan pendidikan kewirausahaan dalam muatan kurikulum sekolah. Di sisi lain, banyak siswa yang masih memandang sebelah mata pendidikan tersebut karena dianggap bukan pelajaran pokok atau wajib. Persoalan ini menjadi PR bersama antara para pemangku kebijakan pendidikan, guru, orang tua, dan siswa karena perkembangan zaman semakin pesat dan segala kemungkinan bisa terjadi. Para siswa butuh diberi penjelasan mengenai keterampilan kewirausahaan sebagai bentuk sosialisasi. Dengan memberi pengertian dan contoh sukses wirausaha, siswa boleh jadi semakin tertarik untuk mempelajari bidang kewirausahaan sebagai mata pendidikan di sekolah., Pendidikan yang baik dan tepat guna merupakan modal penting untuk menghadapi perkembangan dan tantangan zaman yang terus berubah. Bagi kalian yang baru lulus, pilihlah sekolah yang benar-benar mampu memberikan pendidikan yang berkualitas. Selain itu, kita harus punya prinsip dan alasan yang jelas dalam menentukan jenjang pendidikan yang akan ditempuh, jangan sekadar ikut-ikutan teman., Demikan sekilas sumbangsih pemikiran saya.Terima kasih atas perhatian yang diberikan. Mohon dimaafkan jika ada pemikiran saya yang dianggap lancang atau agak menggurui. Hal ini semata-mata saya sampaikan untuk membangkitkan kesadaran terhadap pentingnya pendidikan untuk kemajuan bangsa dan diri sendiri tentunya. Sebelum saya pungkasi pidato ini, mari kita mengingat kata bijak dari Malxom X berikut : “Pendidikan adalah tiket ke masa depan. Hari esok dimiliki oleh orang-orang yang mempersiapkan dirinya sejak hari ini.” Dengan modal pendidikan yang baik, berusaha keras, dan berserah kepada Tuhan, kesuksesan bisa diraih dan kehidupan yang baik bisa kita miliki. Wasalam.,

kalau kita melihat pertanyaan ini sering tidak menemukan jawaban dan cara penyelesaianya. kita sudah mencarinya kesana sini diinternet. Untuk menyelesaikan pertanyaan yang sulit tersebut, faq.co.id telah menyiapkan soal beserta caranya. Mulai dari kelas 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 juga tersedia secara gratis.

diharapkan dengan adanya jawaban soal ini dapat mempermudah kamu dalam belajar di rumah maupun disekolah saat diberikan tugas oleh bapak/ ibu guru. materi yang disediakan sangat lengkap mulai matematika, ipa, ips, penjaskes, kimia, fisika, ekonomi, dan materi pelajaran lainya. oke teman teman jangan berlama lagi mari simak pertanyaan dan penjelasan lengkapnya dibawah ini ya.

PERTANYAAN :

Cermatilah dengan saksama teks berikut.

Pada hari Pendidikan Nasional ini, marilah kita secara istimewa bersyukur kepada Tuhan yang telah memberikan nikmat kemerdekaan, termasuk untuk mengenyam pendidikan. Marilah kita bersyukur dan berterima kasih kepada para pahlawan pendidikan yang telah merintis pendidikan di Indonesia dan para pejuang di masa kini yang senantiasa gigih mengusahakan terciptanya pendidikan yang berkualitas dan dapat dinikmati oleh semua anggota masyarakat secara merata.

Pendidikan yang baik merupakan senjata untuk merebut peluang lapangan kerja yang jumlahnya semakin sedikit. Seperti diketahui bahwa setiap tahun jumlah lulusan sarjana terus bertambah dan tidak sebanding dengan jumlah lapangan kerja baru yang tercipta. Bagi dunia kerja, ini menggembirakan karena memberikan pilihan lebih banyak untuk mendapatkan tenaga kerja yang berkualitas. Namun di sisi lain, kondisi ini akan menyebabkan terjadinya pertarungan perebutan pekerjaan yang terbatas itu. Mereka yang mengantongi ijazah dari pendidikan yang baik dan memiliki keterampilan yang istimewa tentulah menjadi pemenang.

Masalahnya, mendapatkan pendidikan yang baik di negeri ini tidak bisa diperoleh setiap orang secara gampang. Untuk mengantarkan anak mendapatkan ijazah SMA saja, masih banyak orang tua yang kesulitan biaya, apalagi ijazah sarjana. Tidak dapat dimungkiri bahwa biaya pendidikan saat ini masih tergolong mahal. Meski sudah ada sekolah gratis, itu bukan berarti murah. Di luar uang SPP dan buku yang ditanggung pemerintah melalui dana BOS, biaya yang dikeluarkan tidaklah sedikit. Sementara untuk pendidikan tinggi, orang tua harus merogoh kocek lebih dalam. Akibatnya, banyak lulusan SMA harus mengubur impiannya untuk menjadi sarjana dan terpaksa terjun ke dunia kerja dengan pilihan yang sangat sempit. Tidak jarang pula di antara mereka ada yang belum siap terjun ke dunia kerja karena belum memiliki keterampilan.

Baca Juga :  , ": I think people dont like riding bicycle or walking today.", : I disagree with you. Today many people ride their bicycle to get healthy., : I see your point, but they only do it on Sundays. They do not riding bicycle every day. I have ever seen that some people go to the nearest shop by motorcycle. They look lazy. Some of them showed off their vehicle., ": I dont have any suggestion about that."

Pendidikan yang baik sebenarnya tidak selalu identik dengan pendidikan yang tinggi, pendidikan yang mahal, atau pendidikan yang jauh di seberang benua. Pendidikan yang baik tidak semata-mata dilihat dari ijazah, gelar, atau nama besar lembaga pendidikan, tetapi lebih pada kompetensi atau keterampilan yang dikuasai. Maka dari itu, hal yang tidak kalah penting untuk diperhatikan adalah cara memilih pendidikan yang benar-benar memberikan keterampilan yang siap pakai. Hal ini diperlukan untuk menyiapkan diri kita secara fisik, mental, dan keterampilan untuk menghadapi masa depan yang penuh rintangan.

Pendidikan kewirausahaan merupakan salah satu pendidikan yang perlu diberikan di bangku sekolah menengah. Dengan memiliki pengetahuan dasar-dasar berwirausaha, mereka yang tidak mampu mengenyam pendidikan tinggi dapat berkiprah dengan jiwa kewirausahaan yang dimiliki. Sudah banyak bukti menunjukkan para wirausaha muda yang tidak bergelar sarjana sukses menjalankan bisnisnya dengan omset yang tidak sedikit. Salah satu contohnya adalah Fitriyanto, pemilik PT Vitechindo Perkasa. Ia sukses menjadi produsen perawatan mobil merek Autofit. Produknya dipasok ke bengkel resmi milik agen tunggal pemegang merek (ATPM) besar, seperti Toyota, Daihatsu, /suzu, Honda, Nissan, Hyundai, Suzuki, Kia, dan Mazda dengan omzet 8 miliar rupiah per tahun. Mereka yang tidak bersekolah tinggi tetapi mencapai kesuksesan yang besar tersebut berarti telah mempersiapkan diri sejak awal untuk menghadapi hari mendatang.

Baca Juga :  Pernyataan :, (1)Manajemen pemilihan jaringan jalan, (2)Pemilihan lokasi proyek, (3)Analisis kesesuaian rute, (4)Mengidentifikasi fenomena perusahaan penduduk, (5)Melakukan evaluasi terhadap batas wilayah, Manfaat Sistem Informasi Geografis untuk pengelolaan jaringan jalan terdapat pada angka ...

Sayangnya, masih ada saja pihak yang tidak menyadari arti penting pendidikan kewirausahaan tersebut. Belum semua sekolah memasukkan pendidikan kewirausahaan dalam muatan kurikulum sekolah. Di sisi lain, banyak siswa yang masih memandang sebelah mata pendidikan tersebut karena dianggap bukan pelajaran pokok atau wajib. Persoalan ini menjadi PR bersama antara para pemangku kebijakan pendidikan, guru, orang tua, dan siswa karena perkembangan zaman semakin pesat dan segala kemungkinan bisa terjadi. Para siswa butuh diberi penjelasan mengenai keterampilan kewirausahaan sebagai bentuk sosialisasi. Dengan memberi pengertian dan contoh sukses wirausaha, siswa boleh jadi semakin tertarik untuk mempelajari bidang kewirausahaan sebagai mata pendidikan di sekolah.

Pendidikan yang baik dan tepat guna merupakan modal penting untuk menghadapi perkembangan dan tantangan zaman yang terus berubah. Bagi kalian yang baru lulus, pilihlah sekolah yang benar-benar mampu memberikan pendidikan yang berkualitas. Selain itu, kita harus punya prinsip dan alasan yang jelas dalam menentukan jenjang pendidikan yang akan ditempuh, jangan sekadar ikut-ikutan teman.

Demikan sekilas sumbangsih pemikiran saya. Terima kasih atas perhatian yang diberikan. Mohon dimaafkan jika ada pemikiran saya yang dianggap lancang atau agak menggurui. Hal ini semata-mata saya sampaikan untuk membangkitkan kesadaran terhadap pentingnya pendidikan untuk kemajuan bangsa dan diri sendiri tentunya. Sebelum saya pungkasi pidato ini, mari kita mengingat kata bijak dari Malxom X berikut : “Pendidikan adalah tiket ke masa depan. Hari esok dimiliki oleh orang-orang yang mempersiapkan dirinya sejak hari ini.” Dengan modal pendidikan yang baik, berusaha keras, dan berserah kepada Tuhan, kesuksesan bisa diraih dan kehidupan yang baik bisa kita miliki. Wasalam.

Baca Juga : 

(Dihimpun dari berbagai sumber)space 

Pembahasan

Teks eksposisi merupakan jenis teks yang berisi paparan pendapat atau opini seseorang dalam menanggapi suatu permasalahan atau isu yang berkembang di masyarakat. 

Teks eksposisi terdiri atas empat komposisi utama, yaitu permasalahan, opini, bukti, dan rekomendasi. Opini adalah pendapat atau pikiran tokoh terkait isu yang dibahas. Sementara itu, bukti bisa berupa fakta-fakta kehidupan, data-data statistik hasil riset, kutipan berita media massa, atau pernyataan narasumber. 

Dengan demikian, pernyataan tersebut termasuk fakta.

PernyataanF/O
Dengan memiliki pengetahuan dasar-dasar berwirausaha, mereka yang tidak mampu mengenyam pendidikan tinggi dapat berkiprah dengan jiwa kewirausahaan yang dimiliki. F

space  

space  

itulah kunci jawaban dan rangkuman mengenai pertanyaan dan pembahasan soal bahasa inggris. semoga bermanfaat untuk adik dan teman teman semua. nantikan jawaban yang berkualitas lainya hanya di situs faq.co.id ini. Terimakasih semoga dapat nilai yang bagus dan dapat juara kelas ya.

>>>DISCLAIMER Orangtua dapat mengoreksi kembali jawaban diatas. kunci jawaban ini sebagai bahan referensi dan panduan belajar siswa di rumah. untuk itu siswa dapat memeriksanya kembali apabila ada kesalahan atau penulisan isi jawaban.

Tinggalkan komentar